Selasa, 24 April 2012

Melestarikan Semangat Silaturahmi


Melestarikan Semangat Silaturahmi
Jika timbul ketidakharmonisan atau terjadi percekcokan dalam hubungan antara sesama manusia, maka harus dilakukan sesuatu usaha untuk menentramkan kembali ikatan persaudaraan dengan silaturahmi. rasulullah s.a.w. bersabda: "Tidak sempurna iman seseorang jika bertengkar lebih dari tiga hari tiga malam". Bahkan Rosulullah secara khusus menekankan: "Tidak sempurna iman seorang suami dan iman seorang isteri kalau bertengkar sampai dimalamkan".
Bagaimana agar persaudaraan dan jalinan keakraban makin mantap dan bisa lestari, maka Rosulullah s.a.w. memberikan tuntunan sekurang-kurangnya dalam dua gambaran tentang persaudaraan dalam Islam.
Pertama, persaudaraan dalam Islam harus satu tubuh. Jika salah satu anggota badan ada yang sakit, maka yang lain harus ikut merasakan sakit. Esensinya, persaudaraan harus diwarnai oleh adanya semangat solidaritas; kepahitan hidup yang dirasakan oleh orang lain turut dirasakan oleh saudaranya.
Kedua, persaudaraan dalam Islam harus seperti sebuah bangunan. Sabda Nabi: Antara satu unsur bangunan dengan unsur yang lainnya saling memerlukan dan saling melindungi. Esensi tercakup sikap ta'awun; sikap saling tolong. Tarahum; saling menyayangi; Tadhamun; saling tanggung jawab. Seperti yang dsabdakan Rosulullah: "Tolonglah orang lain Allah akan menolong kamu, ringankan beban orang lain Allah akan meringankan bebanmu, sayangi orang lain Allah sayang kamu, maafkan orang lain Allah akan mengampuni kamu".
Untuk melestarikan sikap ini, beberapa petunjuk dapat ditemukan dalam Al-Qur'an antara lain dalam surat Al-Hujarat ayat 6-12 yaitu:
Hai orang-orang beriman! Jika ada orang fasik datang kepadamu membawa berita, pastikanlah kebenaranya, supaya jangan merugikan orang karena tak diketahui, dn kemudian kamu akan meyesali apa yang telah kamu perbuat. Dan ketahuilah bahwa di tengah-tengah kamu ada Rosulullah; kalau dlam banyak hal ia harus mengikuti kamu, tentulah kamu akan berada dalm kesulitan. Tetapi Allah membuat kamu mencintai iman, dan menjadikanya indah dalam hatimu; dan ia membuatmu benci pada kekufuran, kefasikan dan pendurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang benar; Suatu karunia dan nikmat dari Allah; dan Allah Mahatahu, Mahabijakasana. Dan kalau ada dua golongan orang beriman bertengkar, dmaikanlah mereka; tapi bila salah satu dari keduanya berlaku dhalim terhadap yang lain, maka perangilah golongan yang berlaku dhalim itu, sampai mereka kembali pada perintah Allah; bila mereka sudah kembali, dmaikanlah keduanya dengan adil, dan berlakulah adil, dan berlakulah adil; Allah mencintai orang yang berlaku adil. Orang-orang mukmin sesungguhnya bersaudara; maka rukunkanlah kedua saudaramu (yang berselisih), dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat. Hai orang-orang beriman! Janganlah ada ada suatu golongan memperolok golongan yang lain; boleh jadi yang satu (yang diperolok) lebih baik dari pada yang lain (yang memperolok): Juga jangan ada perempuan yang menertawakan perempuan lain: Boleh jadi yang seorang ( yang diperolok) lebih baik daripada yang lain (yang memperolok): janganlah kamu sling mencela dan memberi nama ejekan. Sungguh jahat nama yang buruk itu setelah kamu beriman. Barang siapa tidak bertobat, orang itulah yang dhalim. Hai orang-ornag beriman! Jauhilah prasangka sebanyak mungkin; karena sebagian prasangka adalah dosa. Dan janganlah saling memata-matai, jangan saling menggunjing. Adakah diantara kamu yang suka makan daging saudaranya yang sudah mati? Tidak, kamu kan merasa jijik. Bertakwalah kepada Allah. Allah selalu menerima tobat, dn maha pengasih. (Al-Hujarat:6-12).
Tujuh resep ayat Al-Qur'an dalam surat Al-Hujarat tersebut adalah:
Pertama, budayakan tabayun. Tabayun adalah mengecek kebenaran suatu berita yang sampai ketelinga, terutama mendengar berita jelek tentang teman, saudara dan sebagainya. Sikap seorang muslim adalah, jangan dulu percaya sebelum dicek kebenaran berita tersebut. Al-Qur'an mengatakan jangan sampai kamu benci kepada seseorang karena korban informasi. Jangan sampai mengutuk seseorang karena salah informasi. Rosulullah s.a.w. mengatakan: "Cukup bagi seseorang dikatakan pembual besar jika menceritakan segala yang didengar sebelum dicek kebenaran berita tersebut".
Dalam ajaran Islam yang benar hanya Al-Qur'an. Tafsir bisa salah bahkan hadits juga ada yang dhaif, begitupun dengan qaul ulama bisa keliru.
==========>Lanjutan,...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar